Review AXIOO PICO DJJ615

Review AXIOO PICO DJJ615

Beberapa kali saya merasakan memiliki laptop, diantaranya Toshiba Tecra series, Compaq, Toshiba A135 dan terakhir ini saya membeli Axioo Pico DJJ615 berwarna putih.

Pertimbangan mengapa saya membeli netbook, sedangkan di rumah dan di tempat kerja sudah ada PC Desktop dan ada laptop Toshiba A135, Pico ini saya beli dengan maksud untuk mempermudah mobilitas dan berinternet, karena saya mencanangkan tahun ini adalah tahun internet bagi saya.

Sengaja saya tidak membeli netbook dengan teknologi terakhir yang sudah menggunakan prosesor Atom N280, baterai 6 sel dan sudah tertanam modem HSDPA, karena memang saya tidak membutuhkan computer yang berkinerja tinggi.

Paket

Spesifikasi yang saya dapatkan hampir sama dengan netbook-netbook lainnya yang sekelas, yaitu : Processor Intel Atom N270, Hardisk 250 Gb, RAM 1 Gb, WebCam, 3 port USB, 1 port modem, 1 port LAN, port untuk presentasi menggunakan proyektor dan sudah termasuk Windows XP Home SP3.

Dalam paket pembelian saya dapatkan 1 unit PC, 1 set kabel charger berwarna putih, 1 CD driver, kabel telepon, buku garansi, buku manual, tas Axioo dan flashdik Visipro.

Kelebihan

Kelebihan Pico yang saya gunakan sebagai dasar untuk membeli adalah

  1. Tergolong berharga lebih terjangkau. Dengan spesifikasi yang lebih tinggi dari pesaingnya, Axioo ini berharga cukup murah.
  2. Kapasitas hardisk yang 250 Gb lebih tinggi dari merk lain yang rata-rata maksimum 160 Gb.
  3. Ringkas dan pusat layanan servis berada di dekat rumah

Pico Putih ini saya dapatkan dengan harga kurang dari 4 juta rupiah dengan bonus flashdisk Visipro kapasitas 4 Gb, sementara untuk merk lainnya berharga lebih mahal sekitar 700 ribu sampai 2,5 juta. Berharga lebih terjangkau mungkin karena Axioo adalah produk local. Inipun saya agak sedikit keki, karena seminggu setelah saya membeli, harga Pico di bhinneka.com sudah tinggal 3,39 juta walaupun harga di Denpasar belum turun sampai segitu.

Kemampuan secara umum saya pikir standar, sama dengan netbook-netbook lainnya dengan spesifikasi yang sama. Yang jelas saya sudah mencoba menggunaka CorelDRAW X3 dan Photoshop CS 8.0 dengan penggunaan standar, processor Atom dapat mengimbanginya.

Kekurangan

Kekurangan yang saya dapatkan setelah menggunakan AXIOO DJJ615 ini antara lain :

  1. Tombol klik pada touchpad yang tidak nyaman.
  2. Kompabilitas WiFi untuk menangkap sinyal hotspot yang lebih rendah

Tombol klik pada touchpad yang lebih keras, sehingga menyebabkan jari manis tangan kanan saya nyeri setelah beberapa lama saya gunakan. Hal ini tidak terjadi pada saat saya menggunakan beberapa laptop berlayar lebih lebar milik saya sebelumnya yang saya gunakan sehari-hari. Saya biasa jika menggunakan laptop tidak menggunakan mouse dan menggunakan touchpad dengan satu tangan saja, kecuali kalau memang terpaksa menggunakan mouse atau terpaksa menggunakan dua tangan.

Untuk mengaktifkan WiFi, saya harus menekan tombol Fn+F3. Receiver WiFi untuk menangkap sinyal hotspot yang lebih rendah daripada laptop-laptop saya sebelumnya. Ini saya bandingkan dengan Toshiba A135 saya, di Toshiba A135 sinyal hotspot milik RS Prima Medika yang berada di belakang rumah dapat terdeteksi, sedangan di Pico tidak.

Selain itu, fasilitas WiFi dengan software Ralink bawaan Pico juga kurang kompatibel dengan peralatan akses poin atau router. Pico ini tidak dapat mendeteksi akses poin Allied Telesyn APR16 yang saya pasang di ruang kerja saya.

Dengan router TP-Link TL-WR542 yang saya pasang di Toshiba A135, Pico tidak bisa langsung terkoneksi, setelah beberapa kali mencoba akhirnya bisa terkoneksi dengan sempurna dalam WLAN dan bisa saling bertukar data dan akses internet. Beberapa hari kemudian saya mencoba dengan cara yang sama dan setingan yang tidak berubah, tidak berhasil.

Hal ini juga terjadi saat saya berkunjung ke Bali Orange Communication (BOC), pada kunjungan pertama Pico dapat terkoneksi dengan baik dan profil WiFi BOC ini saya simpan. Pada kunjungan kedua, WiFi tidak bisa mendeteksi tetapi setelah di restart baru bisa terkoneksi tetapi dengan membuat profil baru.

Untuk mengimbangi kekurangan dari Axioo Pico ini, saya akhirnya selalu membawa LinkSys WUSB54G yang lebih kompatibel.

Kemudian yang bagi saya rada aneh adalah tombol untuk menambah dan mengurangi. Secara umum tombol untuk menambah (+) berada di sebelah kanan, dan tombol mengurangi (-) berada di sebelah kiri. Di Pico ini saya menemukan tombol menambah volume (Fn+F5) dan menambah brightness (Fn+F7) ada di sebelah kirinya yaitu tombol Fn+F6 dan tombol Fn+F8, sehingga saya sering melakukan kesalahan.

Tombol lainnya yang membuat saya kagok adalah tombol titik dua (:)  yang berada di sebelah kiri huruf Z dan tombol tanda tambah (+) yang berada di bawah tombol backspace. Tombol lainnya masih bisa dimaklumi karena memang Pico ini adalah Ultra Mini Personal Computer (UMPC).

Kesimpulan

Secara umum Axioo Pico DJJ615 ini cukup layak pakai.

Kekurangan yang paling terasa saya alami adalah tidak kompatibelnya WiFi dengan semua merk produk yang menurut saya “hare gene kok masih ada fasilitas umum yang nggak bisa diakses dengan mudah.”

Kekurangan lainnya adalah nyerinya jari saya karena tombol touchpad yang kurang nyaman.

Anjuran saya, sebelum membeli kalau bisa cobalah seluruh fasilitas yang ada, terutama fasilitas yang jelas-jelas dibutuhkan

If you enjoyed this post, please consider to leave a comment or subscribe to the feed and get future articles delivered to your feed reader.

Comments

Makasih boss atas infonya… soalnya aku juga punya rencana membeli barang tersebut…

salam kenal dan makasi kembali…

Axioo + Intel = AXELERATE My Life!

Mau hadiah dari Axioo? :D
Hellu kawan-kawan sekalian, yuk ikutan vote sebelum 30 Desember 2009 untuk mendukung Team AXELERATE dari Region Jakarta II yang sedang berjuang di Axioo Intel Marketing Awards 2009 :D Untuk votenya ada di link berikut (harus melakukan register dulu ke websitenya AIMA):
http://www.axioooutofthebox.com/aima/viewvote/view_team/152

Silahkan diinfokan juga ke teman-teman yang ada di facebook, friendster, twitter, myspace, dsb. Bagi yang beruntung akan dapat hadiah dari penyelenggara dan internal team AXELERATE (Ada 2 kesempatan) untuk setiap orang yang memberikan vote. :D

Terima kasih untuk blog yang menarik

@Team Axelerate : makasi infonya :)

@Online : tengkiuh sudah berkunjung, salam kenal..

Mau hadiah dari Axioo?
Dukung team AXELERATE dalam babak final Axioo Intel Marketing Awards dan dapatkan kesempatan memenangkan berbagai hadiah menarik seperti USB 4GB, External Harddisk, dsb. Register pada websitenya dan vote pada link berikut sebelum 24 Februari 2010: http://www.axioooutofthebox.com/aima/viewvote/view_teamn/reg_1

saya juga mempunya keluhan mengenai wifi.
kemarin aku berkunjung di warkop kok ndak bisa konek tapi pas jalan ke dekat warlesnya langsung konek. ngerih juga ya wifinya axioo pico. tolong dong bantuannya

kemungkinan sinyal hotspot yang dipancarkan lemah sehingga axioo harus cukup dekat dengan sumber sinyal.
atau kemungkinan sinyal hotspot sengaja diperlemah oleh pemilik agar tidak meluber ke tetangga.
saya menemukan beberapa warnet meletakkan akses poin-nya di meja atau di bawah meja dengan alasan agar sinyal hotspot yang dipancarkan tidak terlalu meluber ke tetangga, tentunya mereka mengkondisikan ini dengan alasan tertentu

Yo, that’s what’s up trlyufulht.

Leave a comment

(required)

(required)