nge-Sop Buntut di Ubung

my culinairBarusan pulang dari Rumah Tabanan -saya biasa nyebutnya gitu-.. sendirian lagi kayak kemaren..

Sepenjang perjalanan 25 km menuju Rumah Timur -tempat tinggal saya- mikir… “makan apa malem ini ya..” Flashback ke masa-masa sebelumnya biasa makan di mana aja di jalur ini.. Teringat sering beli Sop Kaki Kambing, Somay Bandung, Sate Ayam, Soto Ayam, Sop Buntut, Nasi Padang, Bakso.. apa lagi ya..

Akhirnya yang saya pilih adalah Sop Buntut, karena sudah lama sekali enggak makan makanan ini. Dulu, jaman saya masih kuliah dan baru lulus, warung Sop Buntut ini terletak di depan STM Negeri, sekarang SMK Negeri, masih gabung dengan beberapa penjual lain seperti Soto, Es Campur/Es Buah, Ayam Goreng de es be. Sekarang warung itu bernama Warung Suroboyo, letaknya di seberang jalan Terminal Bis Ubung, atau tepatnya di seberang pintu masuk terminal. Di jalan Cokroaminoto ada 2 penjual Sop Buntut yang saya tahu. Warung Suroboyo dan Warung Surabaya.. nah lo… cuma beda huruf vokalnya saja.. Warung Suroboyo yang saya sebutkan tadi dan Warung Surabaya yang letaknya di depan Lapangan Futsal (mbuh namanya lupa saya) Cokroaminoto di seberangnya Agung Automall.

Saya belum pernah nyoba yang di depan Lapangan Futsal, saya lebih memilih yang di depan Terminal Ubung, karena memang cocok di lidah saya. Seperti biasanya Sop Buntut, ya isinya juga begitu di mana-mana isinya ‘balung’ buntut sapi, wortel, seledri, yang membedakan kan rasanya. Makan Sop Buntut panas-panas dengan nasi seporsi di tambah sepotong jeruk nipis dan sepiring kecil sambal. Nikmatnya… alamaaakk!!! (enggak mau ikut-ikutan Bondan Winarno yang Mak Nyuss). Daging yang nempel di ‘balung’ cukup empuk dan mudah dilepaskan dari ‘balung’-nya, lemaknya enggak terlalu kental jadi bibir enggak lengket kena lemak. Wortelnya enggak banyak dan empuk. Nasinyapun menurut ukuran saya cukup, enggak terlalu banyak enggak terlalu sedikit. Jadi enggak perlu nambah nasi lagi. Makan dibarengi dengan sambalnya njadiin badan seger.

Na, biasanya kalau saya makan makanan berlemak, biasanya minumnya Jeruk Panas ato Jeruk Hangat. Kenapa begitu? karena untuk menghilangkan lemak-lemak yang nempel di bibir dan mulut. Coba aja liat di dapur.. kalo nyuci piring kan pake sabun yang be’rasa’ jeruk.. blom pernah saya liat sabun cuci rasa stroberi… hahahahaha..

Nasi Sop Buntut dan segelas Jeruk Panas tadi saya bayar Rp. 16.000,- harga yang wajar menurut saya.

Di Warung Suroboyo, selain Sop Buntut, menu lainnya Ayam Goreng Lalapan, Lele Goreng Lalapan, Tempe Penyet dan Nasi Goreng. Nasi Gorengnya juga tergolong enak rasanya ada rasa-rasa kayak restoran. Hanya dari dulu saya kalo makan di Warung Suroboyo ya tujuannya nyari Sop Buntut-nya.

Di Denpasar saya nyari Sop Buntut agak susah. Jadi kalo pengen Sop Buntut, ya Warung Suroboyo jawabannya…

Alamaaakkk…

If you enjoyed this post, please consider to leave a comment or subscribe to the feed and get future articles delivered to your feed reader.

Comments

waah, baca ini tengah malam. perut langsung laper. iler langsung menetes. otak langsung main. jadikan dia sebagai target buruan. :D

Jadi pingin nyoba pakde . . . .

sudah masuk daftar tempat makan buruan mulai saat ini… makan2 bareng BBc dan bapak yg traktir….lho

@all, ayo kita serbu… bayar dhewe dhewe… hwahahahha..

“Coba aja liat di dapur.. kalo nyuci piring kan pake sabun yang be’rasa’ jeruk.. blom pernah saya liat sabun cuci rasa stroberi… hahahahaha..”

udah ada lagi, udah lama..

wah masih ada gak ya sekarang ? soalnya lagi pingin sop buntut, soalnya post ini tahun 2009

You had me at “buntut.” ;)And yes, I love beef broth like this… it doesn’t need to be so rich and thick e0 la the French tradition; these ones are light, but has so much flaovr!We make a soup like this as well (bulalo).

Leave a comment

(required)

(required)