Back Again

triBarusan pulang dari angkringan kumpul-kumpul dengan temen-temen Bali Blogger diskusi tentang rencana Bali Blogger Community On The Air, di angkringan Pasar Burung Sanglah, jadi pengen memulai ngeblog lagi setelah beberapa bulan mati suri… hehehehe

Sebenernya enggak mati-mati sekali ngeblog. Inventaris bahan ngeblog sebenernya banyak, ngumpulinnya rajin, cuma nulisnya itu.. saat mau nulis kok malah ilang idenya. . Padahal kalo enggak sedang deket komputer banyak sekali idenya. Paling akhirnya jadinya ngutak atik blog yang sudah ada, ganti theme ngisi widget de el el.

Bahan tulisan sebenernya sangat sederhana.. Seperti barusan, bubaran dari angkringan enggak langsung pulang… saya nyusur muterin setengah kota.. lewat Pasar Sanglah belok kanan ke Jalan Diponegoro di situ liat para hippies keleleran di trotoar depan bekas Alfa Grosir, punya ide nulis tentang mereka.

Belok kiri masuk Jalan Teuku Umar, sampe Simpang Enam, balik lagi ke arah Jalan Diponegoro, punya ide nulis tentang kuliner sepanjang Teuku Umar dan kumpul-kumpul para motor clubbers di situ ada Club Vespa, Club Tiger, Club Vixion, Club Thunder trus apa lagi ya.. lupa maning… soalnya tadi nyetir sendirian sambil ndengerin musik super keras di mobil jadi agak black out sedikit..

Belok kiri masuk Jalan Diponegoro lagi, kalo siang ada yang jualan emas di trotoar, ada beberapa kuliner yang jadi langganan saya baik siang atau malam, ada rumah Panglima, ada ex Dept Store MA yang sudah kayak rumah hantu, ada Suci Plaza yang dulu maksudnya jadi lahan parkir tapi jadinya lahan toko..

Belok kiri masuk Jalan Hasanuddin, enggak banyak yang bisa dijadikan ide.. kecuali Hotel Raya dan ex Bioskop Nirwana yang sekarang jadi Bank BCA…

Sampai Pemecutan, belok kanan masuk Jalan Thamrin, di situ ada Wisata 21 yang katanya sudah habis masa Hak Guna Bangunannya, di sebelahnya banyak pedagang kaki lima yang juga bisa jadi ide..

Sampe ujung Jalan Thamrin belok kanan, di situ ada ex Bioskop Indra yang sekarang entah jadi apa, memasuki Kawasan Heritage Kota Denpasar, Jalan Gajah Mada, saya biasanya ngistilahkan kota lama, karena di jalan ini dulu adalah pusat keramaian kota Denpasar. Di jalan ini ada Pasar Kumbasari, Pasar Badung, ex Bioskop Gajah Mada Theater, ada Pura… pura apa kaden namanya lupa… dengan segala problem penggusurannya, perubahan pertokoan gajah Mada dengan penataannya seperti sekarang.. bisa banyak menjadi bahan tulisan..

Sampai perempatan Bank BNI, belok kanan masuk Jalan Sumatra, disitu ada Sate Batan Sabo, ada kios Corsica, restoran Betty yang bisa dijadikan bahan tulisan…

Kembali sampe perempatan Suci Plaza, belok kiri, masuk Jalan Hasanuddin lagi, tapi bagian timur.. yang menarik di situ ada pedagang Martabak Rindu Alam, kenapa ini bisa saya jadikan ide? Karena yang punya adalah tetangga saya di Tabanan, 25 km dari kota Denpasar..

Sampe ujung Timur Jalan Hasanuddin, belok kanan masuk Jalan Mayjen Sutoyo, di situ ada deretan penjual bunga dan Swalayan Tiara Dewata..

Di depan Tiara Dewata, belok kanan masuk jalan PB Sudirman, di situ ada kompleks TNI, Kampus Universitas Udayana tempat saya kuliah, Pertokoan Grand Sudirman, SD Negeri 8 Dauh Puri tempat anak saya sekolah, SMU Negeri 2 tempat saya sekolah dulu..

Enggak sampai Kampus Universitas Udayana, saya belok kanan, masuk Jalan Dewi Sartika di situ ada Matahari Duta Plaza, bagi sebagian orang mungkin enggak ada kesan di jalan ini, tapi bagi saya ada suatu yang bisa saya tulis mengenai jaman saya kecil dulu..

Dasar memang lagi pengen keliling-keliling, di perempatan Kimia Farma, saya lurus, masuk lagi ke Jalan Teuku Umar, sampai Simpang Enam, saya belok kiri, masuk Jalan Pulau Tarakan, Jalan Pulau Komodo dan jalan menuju rumah Jalan Pulau Serangan. Jalur ini sebenernya bisa jadi tulisan juga, karena di jalur ini saya habiskan masa kecil saya sampai sekarang.

If you enjoyed this post, please consider to leave a comment or subscribe to the feed and get future articles delivered to your feed reader.

Comments

Wuih, kelilingnya panjang sekali Mas…

menikmati keindahan dalam menguak memory spt ini memang mengasyikkan mas..
apalagi ditambah dengan gowes.
he.he…

hehehehehehhe bapak lagi nguter-muter kemana nih pak? eman bensinnya toh ya

Keliling-keliling kota Denpasar lebih asyik lagi kalo pakai sepeda bli….kayak saya ini loh….

Sering juga mampir ke angkringan yah, saya juga bli sambil naik sepeda tentunya…kalo ada empat orang iseng naik sepeda lowrider disana pasti ada saya….uhuy..

@didi: kayak lagi cari mangsa malem mingguan… :D
@yanuar: he’eh je.. kalo lagi keliling sendirian gitu nge-rewind otak..
@artha: sebelum ke angkringan dah beli bensin full tank… lagi enggak ada motor..
@val: sepedahnya mangkrak di tabanan, pengen tak refurbish dulu…

ya nih. pasti ngakunya keliling denpasar. padahal cari anu. mm, anu. :D

Saya tau kenapa Mas Tri lebih milih nulis tentang jalan-jalannya daripada tentang diskusinya BBC di angkringan. Sebab, sampeyan ketinggalan diskusinya kan, gara-gara ngobrol ma saya tentang jogja kan?? Mulai dari tempat tinggal sodara, angkringan, sampe gempa bumi 2006, ya kan?? Hihi!

Muter-muter malam lebih enak naik motorlah Mas..

@a! : kan thema kelilingnya mengenang masa lalu…
@push : ah enggak juga gung, soalnya kan pasti nanti dah ada yang cerita tentang kumpul di angkringan, jadi bahas yang lain aja…. malem itu enggak naek motor, soale motorku agek ntas laku… blom ada gantinya..

Leave a comment

(required)

(required)